Komplikasi Akibat Klamidia pada Pria dan Wanita

Kelamin December 16, 2023
Komplikasi Akibat Klamidia pada Pria dan Wanita

Klamidia merupakan infeksi menular seksual yang dapat dicegah dan diobati, yang disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis. Infeksi ini umumnya ditularkan melalui hubungan seks vaginal, oral, dan anal. Menurut data terkini, pada tahun 2020, diperkirakan terjadi sekitar 128,5 juta kasus baru infeksi klamidia di kalangan orang dewasa (usia 15–49 tahun) di seluruh dunia.

Jika infeksi klamidia dibiarkan tanpa pengobatan yang tepat, kondisi ini dapat menyebabkan masalah komplikasi yang serius. Pada wanita, infeksi yang tidak diobati dapat menyebabkan infertilitas, atau ketidakmampuan untuk hamil. Selain itu, infeksi klamidia juga meningkatkan risiko terinfeksi HIV, yang menambah kompleksitas perawatan,

Apakah penyakit klamidia bisa sembuh ? 

Ya, dengan penanganan dan pengobatan yang benar penyakit klamidia bisa sembuh total. Chlamydia trachomatis, dapat diobati dengan efektif menggunakan antibiotik. Pengobatan biasanya melibatkan pemberian antibiotik tertentu seperti azithromycin atau doxycycline. Obat-obatan ini biasanya diberikan dalam dosis tunggal atau dosis ganda selama tujuh hari.

Yang perlu di garis bawahi, Obat-obatan ini tidak bisa sembarang Anda dapatkan atau beli, karena di perlukannya beberapa tahap seperti proses diagnosis dokter dan dosis yang diberikan oleh dokter, sehingga sangat penting melakukan konsultasi dan urutan pengobatan yang tepat.

Komplikasi Klamdia

Klamidia, seringkali tak terlihat gejalanya sehingga dapat berujung pada konsekuensi serius bagi kesehatan reproduksi. Infeksi ini, meskipun dapat dicegah dan diobati, menyimpan potensi bahaya yang tersembunyi ketika tidak ditangani dengan benar. Dampak yang mungkin terjadi jika klamidia tidak mendapatkan perawatan medis yang tepat.

Komplikasi pada Wanita:

  • Penyakit Radang Panggul (PID): Klamidia pada wanita dapat menyebar ke rahim, ovarium, atau tuba falopi, menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai Penyakit Radang Panggul (PID). PID dapat menyebabkan berbagai masalah serius, seperti kesulitan hamil atau infertilitas, nyeri panggul kronis, dan peningkatan risiko kehamilan ektopik (di mana telur yang dibuahi menempel di luar rahim). Gejala PID serupa dengan gejala klamidia, termasuk ketidaknyamanan atau nyeri saat berhubungan seksual, nyeri saat buang air kecil, serta pendarahan di antara periode menstruasi dan setelah berhubungan seks. PID biasanya diobati dengan antibiotik selama 2 minggu. Risiko terjadinya masalah seperti infertilitas lebih rendah jika diobati lebih awal, sehingga penting untuk mencari saran medis sesegera mungkin jika Anda memiliki gejala kondisi ini.

  • Komplikasi Kehamilan: Jika Anda hamil dan memiliki klamidia yang tidak diobati, ada kemungkinan infeksi dapat ditularkan ke bayi Anda. Jika ini terjadi, bayi Anda mungkin mengembangkan infeksi mata (konjungtivitis) dan infeksi paru-paru (pneumonia). Jika bayi Anda menunjukkan gejala kondisi ini, bidan atau dokter umum dapat mengatur tes untuk memeriksa klamidia, dan antibiotik dapat digunakan untuk mengobati infeksi. Klamidia yang tidak diobati selama kehamilan juga dapat meningkatkan risiko masalah seperti kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah.

Komplikasi pada Pria:

  • Peradangan Testis: Pada pria, klamidia dapat menyebar ke testis dan epididimis (tabung yang membawa sperma dari testis), menyebabkan nyeri dan pembengkakan. Kondisi ini dikenal sebagai epididimitis atau epididimoorchitis, yang sangat jarang terjadi. Peradangan biasanya diobati dengan antibiotik. Jika tidak diobati, ada kemungkinan dapat mempengaruhi kesuburan.

  • Artritis Reaktif: Klamidia adalah penyebab paling umum dari artritis reaktif yang diperoleh melalui hubungan seksual (SARA). Kondisi ini terjadi ketika sendi, mata, atau uretra (tabung yang mengeluarkan urine dari tubuh) menjadi meradang, biasanya dalam beberapa minggu setelah terinfeksi klamidia. Kondisi ini dapat mempengaruhi wanita yang pernah mengalami klamidia tetapi lebih umum terjadi pada pria. Saat ini belum ada obat untuk SARA, namun kebanyakan orang akan membaik dalam beberapa bulan. Sementara itu, pengobatan dengan obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID) seperti ibuprofen dapat membantu meredakan gejala.

Penting untuk diingat bahwa deteksi dini dan pengobatan yang tepat adalah kunci untuk mencegah komplikasi ini. Pengobatan klamidia yang efektif dapat mengurangi risiko akibat jangka panjang dan membantu menjaga kesehatan reproduksi.

Baca disini :  Penyebab dan Diagnosis Jika Anda Mengalami Klamidia

Kapan Harus Konsultasi dengan Dokter

Sebagian besar orang tidak mengalami gejala apa pun dari klamidia. Oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan tes secara teratur, termasuk setiap kali seseorang mulai menjalin hubungan seksual dengan pasangan baru demi menghindari komplikasi yang terjadi di masa depan.

Sangat penting untuk menemui dokter guna mendapatkan diagnosis. Banyak gejala klamidia mirip dengan infeksi lain yang mungkin memerlukan perawatan berbeda.

Demikian pula, jika gejala seseorang tidak hilang setelah menjalani pengobatan antibiotik, mereka harus kembali ke dokter.

Jika seseorang mengetahui bahwa mereka terinfeksi klamidia, sangat krusial untuk memberitahukan kepada pasangan seksual yang terakhir, agar mereka juga dapat menjalani tes dan pengobatan.

konsultasi di Klinik Kirana jika Anda khawatir akan komplikasi dari klamidia. Pemeriksaan dini tidak hanya membantu dalam diagnosis yang akurat, tetapi juga mencegah komplikasi serius yang mungkin timbul akibat infeksi yang tidak diobati.

 

Artikel ini Disusun Oleh Mirna S. Tim Medis Klinik kirana dan Sudah ditinjau oleh : dr. Hadi Purnomo - Kepala Dokter Klinik Kirana

Baca Proses Editorial Klinik Kirana disini : Proses Editorial

  • WHO. Chlamydia - (https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/chlamydia). Accessed 17/12/2023.
  • Medicalnewstoday. Chlamydia in men: Everything you need to know (https://www.medicalnewstoday.com/articles/324260). Accessed 17/12/2023.
  • Crofts M, Horner P. Chlamydia (uncomplicated, genital). BMJ Clin Evid. 2015 Apr 16;2015:1607. PMID: 25880031; PMCID: PMC4399547. Accessed 17/12/2023.
  • NHS. Complications-Chlamydia (https://www.nhs.uk/conditions/chlamydia/complications/). Accessed 17/12/2023.
  • News-medical. What are Complications of Chlamydia?
  • (https://www.news-medical.net/health/What-are-Complications-of-Chlamydia.aspx). Accessed 17/12/2023.
  • U.S. Dept of Health & Human Services: Office on Women’s Health. Chlamydia (https://www.womenshealth.gov/a-z-topics/chlamydia). Accessed 17/12/2023.
  • Image by Freepik - https://www.freepik.com/free-photo/couple-suffering-from-infertility_27261588.htm#query=SEXUAL%20TRASNMIITED%20DISEASE&position=7&from_view=search&track=ais&uuid=a8cbaba7-79eb-4740-b0ea-5ac929dfe3f5

Konsultasi Keluhan Anda Bersama Dokter Online. Gratis!

Langsung saja konsultasi online atau reservasi online
di nomor 082122077347 atau dapat mengklik link Konsultasi Gratis. Rahasia Terjamin.

Artikel Terkait