Pilihan Pengobatan untuk Mengatasi Infeksi Saluran Kemih

Kesehatan December 21, 2023
Pilihan Pengobatan untuk Mengatasi Infeksi Saluran Kemih

Secara umum, pengobatan ISK melibatkan pemberian antibiotik dan obat pereda nyeri. Jenis dan tingkat keparahan infeksi, potensi komplikasi, serta kondisi kesehatan Anda secara keseluruhan menjadi faktor penentuan dalam menentukan jenis pengobatan dan durasinya.

Berapa Lama ISK Sembuh tanpa Obat?

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa sekitar 25–42% dari ISK tanpa komplikasi dapat hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan, durasi penyembuhan dapat bervariasi. Hal ini biasanya hanya terjadi pada wanita yang tidak memiliki masalah kesehatan lainnya.

Biasanya, ISK dapat bertahan selama beberapa hari hingga satu minggu tanpa perlu penggunaan antibiotik. Meski demikian, penting untuk diingat bahwa faktor-faktor seperti keparahan infeksi dan adanya kondisi kesehatan lain dapat memengaruhi proses penyembuhan ISK.

Meskipun ada potensi penyembuhan alami pada sebagian kasus ISK, tidak mengatasi infeksi ini tanpa perawatan dapat berisiko. Infeksi yang tidak diatasi dapat menyebar ke organ ginjal dan aliran darah, sehingga memicu kondisi yang disebut pielonefritis (infeksi saluran kemih bagian atas).

Infeksi ginjal ini dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan jaringan parut pada ginjal, yang berdampak serius pada fungsi ginjal. Oleh karena itu, meskipun ISK dapat hilang dengan sendirinya pada beberapa kasus, penting untuk berkonsultasi dengan dokter guna menentukan pengobatan ISK yang tepat untuk Anda.

Tingkat Keparahan ISK

Tingkat keparahan ISK dapat bervariasi dan pemahaman terhadap tingkatan tersebut menjadi penting untuk menentukan penanganan yang sesuai, sehingga dapat mencegah potensi komplikasi. ISK dibagi menjadi tiga tingkat keparahan: ISK ringan, sedang, dan berat.

ISK ringan melibatkan gejala yang cukup ringan, seperti nyeri saat buang air kecil dan peningkatan frekuensi buang air kecil. Pada tingkat ini, ISK mungkin dapat hilang dengan sendirinya, tetapi pengobatan tetap disarankan untuk mempercepat proses penyembuhan, sehingga mencegah kemungkinan penyebaran infeksi ke organ-organ yang lebih dalam.

ISK sedang melibatkan gejala yang lebih intens, seperti nyeri yang lebih hebat, demam, dan mungkin munculnya darah dalam urine. Pengobatan antibiotik umumnya diperlukan pada tingkat ini untuk mengatasi bakteri penyebab infeksi, sehingga mencegah penyebaran ke bagian-bagian saluran kemih yang lebih tinggi.

ISK berat merupakan tingkat yang lebih serius, dimana infeksi telah menyebar ke ginjal atau menyebabkan komplikasi lain. Gejala pada tingkat ini dapat mencakup demam tinggi, nyeri punggung yang parah, dan mungkin tanda-tanda kegagalan ginjal. 

Pengobatan yang lebih intensif, seperti pemberian antibiotik intravena dan pemantauan ketat oleh tenaga medis, diperlukan untuk mengatasi ISK berat, sehingga mencegah kerusakan pada ginjal. Penting untuk diingat bahwa setiap tingkat keparahan ISK memiliki dampak jangka pendek dan panjang yang berbeda.

ISK yang tidak diobati atau diobati tapi tidak tepat dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti infeksi ginjal, kerusakan ginjal, atau bahkan masuknya bakteri ke dalam aliran darah (sepsis). Oleh karena itu, segera mencari bantuan medis dan pengobatan yang sesuai sangat penting untuk mengatasi ISK dengan efektif.

Pengobatan Medis untuk ISK

Pengobatan medis ISK umumnya melibatkan penggunaan antibiotik sebagai langkah pertama. Pemilihan antibiotik tertentu, dosis, dan durasi pengobatan akan ditentukan oleh dokter berdasarkan jenis bakteri yang ditemukan dalam urine, tingkat keparahan ISK yang dialami, serta kondisi kesehatan pasien.

Untuk ISK sederhana atau tanpa komplikasi, obat antibiotik yang biasanya diresepkan meliputi:

  • Trimethoprim dan sulfamethoxazole (Bactrim, Bactrim DS).

  • Fosfomycin (Monurol).

  • Nitrofurantoin (Macrodantin, Macrobid, Furadantin).

  • Cephalexin.

  • Ceftriaxone.

Dalam penggunaan antibiotik untuk mengatasi ISK, takaran dan dosis sangat penting. Misalnya, nitrofurantoin dapat diberikan dengan dosis 100 mg dua kali sehari selama 5–7 hari, tergantung instruksi dokter. Trimethoprim dan sulfamethoxazole biasanya diberikan dengan dosis 160/800 mg dua kali sehari selama 3 hari. Ceftriaxone sering kali diberikan sebagai suntikan satu kali sehari selama beberapa hari.

Dokter akan menentukan pengobatan yang tepat berdasarkan jenis dan keparahan ISK yang dialami pasien. Hal ini dimulai dengan pemeriksaan urine untuk memastikan adanya infeksi dan menganalisis hasil kultur urine untuk mengidentifikasi jenis bakteri penyebab infeksi.

Selain itu, dokter akan mempertimbangkan riwayat kesehatan pasien dan faktor-faktor lain, seperti kehamilan atau kondisi medis yang mungkin memengaruhi pemilihan antibiotik. Dalam kasus ISK berat atau melibatkan infeksi ginjal, dokter mungkin meresepkan antibiotik yang lebih kuat atau memberikan suntikan intravena (IV) di rumah sakit.

Pengobatan Antibiotik: Jenis dan Cara Kerja

Infeksi saluran kemih (ISK) sering kali memerlukan pengobatan antibiotik untuk mengatasi bakteri penyebab infeksi. Jenis antibiotik yang diresepkan oleh dokter dan cara kerjanya dapat bervariasi tergantung pada sejumlah faktor, termasuk jenis dan tingkat keparahan ISK yang dialami pasien.

1. Doxycycline

Doxycycline merupakan salah satu antibiotik yang digunakan sebagai pengobatan ISK. Antibiotik ini bekerja dengan cara membunuh bakteri penyebab infeksi dan mengontrol pertumbuhannya. Namun, penggunaan doxycycline perlu diperhatikan karena dapat menyebabkan perubahan warna pada kulit, kuku, mata, gigi, gusi, atau bekas luka. Efek samping lainnya meliputi diare, gangguan pada pil kontrasepsi, dan peningkatan sensitivitas kulit terhadap cahaya.

2. Cephalexin

Cephalexin dapat membunuh bakteri penyebab ISK dan mencegah pertumbuhannya. Antibiotik ini juga dapat menyebabkan diare sebagai efek sampingnya.

3. Augmentin

Augmentin merupakan kombinasi dua antibiotik, yaitu amoxicillin dan clavulanate. Meskipun bukan pilihan pertama untuk pengobatan ISK, augmentin dapat menjadi alternatif jika antibiotik lain tidak memberikan hasil yang memuaskan. Efek samping yang mungkin termasuk diare, ruam, muntah, sakit kepala, dan kehilangan nafsu makan.

4. Antibiotik untuk ISK yang Komplikatif

Pada ISK yang bersifat komplikatif, dimana terdapat kondisi lain yang membuat pengobatan lebih sulit, dokter mungkin meresepkan antibiotik yang berbeda dan memerlukan waktu pengobatan yang lebih lama. Infeksi yang parah atau melibatkan ginjal mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit dengan antibiotik yang diberikan melalui infus.

5. Antibiotik untuk Orang Lanjut Usia

Orang lanjut usia berisiko tinggi terhadap infeksi yang resisten terhadap antibiotik umum. Untuk ISK yang mudah diobati, antibiotik spektrum sempit seperti trimethoprim mungkin membantu. Sementara itu, ISK yang bersifat kompleks lebih sering diobati dengan antibiotik spektrum luas.

6. Antibiotik untuk Wanita Hamil

Nitrofurantoin biasanya diresepkan untuk wanita hamil karena kemampuannya melawan berbagai jenis bakteri umum selama kehamilan. Penting untuk hindari penggunaan antibiotik fluoroquinolone pada wanita hamil karena dapat membahayakan janin dalam kandungan.

Pentingnya Menyelesaikan Siklus Pengobatan

ISK merupakan kondisi yang memerlukan perhatian serius dan penanganan yang tepat. Salah satu aspek yang penting dalam pengobatan ISK adalah keharusan untuk menyelesaikan seluruh pengobatan yang diberikan oleh dokter. Hal ini memiliki dampak besar pada efektivitas pengobatan dan mencegah risiko komplikasi lebih lanjut.

1. Mencegah Resistensi Antibiotik

Menyelesaikan seluruh pengobatan antibiotik sangat penting untuk mencegah resistensi antibiotik. Jika pengobatan dihentikan sebelum waktu yang ditentukan, bakteri yang selamat dapat menjadi lebih kuat dan menyebabkan resistensi terhadap obat-obatan. Ini dapat membuat pengobatan ISK di masa depan menjadi lebih sulit.

2. Memastikan Eradikasi Bakteri

Gejala ISK seperti nyeri saat buang air kecil mungkin sudah mereda sebelum siklus pengobatan selesai. Namun, ini tidak berarti bahwa bakteri penyebab ISK telah sepenuhnya hilang. Menyelesaikan pengobatan membantu memastikan bahwa semua bakteri telah eradikasi, mengurangi kemungkinan kembalinya infeksi.

3. Mencegah Kembalinya Infeksi

Penghentian pengobatan sebelum waktunya dapat meningkatkan risiko kembalinya infeksi. Bakteri yang masih ada dalam tubuh dapat berkembang kembali, menyebabkan gejala ISK kembali muncul. Dengan menyelesaikan seluruh siklus pengobatan, pasien dapat mengurangi peluang kambuhnya infeksi.

4. Evaluasi Respons Pengobatan

Menyelesaikan pengobatan memungkinkan dokter untuk secara akurat mengevaluasi respons pasien terhadap pengobatan. Jika gejala masih persisten setelah menyelesaikan pengobatan antibiotik, dokter dapat melakukan penilaian lebih lanjut dan menyesuaikan rencana pengobatan jika diperlukan.

5. Mendukung Kesembuhan Optimal

Menyelesaikan seluruh siklus pengobatan adalah langkah kunci untuk mencapai kesembuhan yang optimal. Meskipun gejala mungkin sudah mereda, memastikan bahwa tubuh bebas dari bakteri penyebab ISK adalah langkah penting dalam pemulihan sepenuhnya.

Kesimpulan

Dalam mengatasi ISK, metode pengobatannya melibatkan antibiotik, seperti trimethoprim, fosfomycin, nitrofurantoin, yang penggunaannya tergantung pada jenis dan tingkat keparahan infeksi. Penting untuk dicatat bahwa penanganan ISK bukan hanya sekadar meredakan gejala, tetapi juga memastikan eradikasi penuh bakteri penyebab infeksi.

Meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa sekitar 25–42% dari ISK sederhana mungkin dapat sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan, resep antibiotik dari dokter tetap menjadi pilihan utama untuk mengatasi ISK secepat mungkin.

Kesadaran akan durasi pengobatan yang tepat dan penyelesaian seluruh siklus antibiotik sangat penting, guna mencegah resistensi antibiotik dan mencegah kambuhnya infeksi. Oleh karena itu, Anda sebaiknya tidak hanya mengatasi gejala semata, tetapi juga proaktif dalam mencari pengobatan yang tepat, serta menjalankan langkah-langkah pencegahan ISK, seperti menjaga kebersihan dan meminum air yang cukup.

Mengidentifikasi faktor risiko, seperti peningkatan frekuensi buang air kecil atau memiliki riwayat ISK yang berulang, dapat membantu Anda mengambil langkah-langkah pencegahan yang lebih efektif. Dengan proaktif dalam penanganan dan pencegahan ISK, Anda dapat meningkatkan kualitas hidup Anda.

Klinik Kirana menawarkan layanan kesehatan menyeluruh dan terpercaya untuk penanganan dan pencegahan ISK. Dengan berkonsultasi secara berkala di Klinik Kirana, Anda dapat menjaga kesehatan saluran kemih, mengidentifikasi gejala ISK sejak dini, dan mencegah komplikasi serius.

 

Artikel ini Disusun Oleh Mirna S. Tim Medis Klinik kirana dan Sudah ditinjau oleh : dr. Hadi Purnomo - Kepala Dokter Klinik Kirana

Baca Proses Editorial Klinik Kirana disini : Proses Editorial

  • Image by Freepik : https://www.freepik.com/free-photo/pills-package_3376137.htm
  • Cleveland Clinic. Urinary Tract Infections. Diakses pada 21/12/2023, dari https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/9135-urinary-tract-infections
  • Healthline. 8 UTI Home Remedies for Relief Other Than Antibiotics. Diakses pada 21/12/2023, dari https://www.healthline.com/health/womens-wellness-uti-antibiotics
  • Healthline. UTIs in Adults: Everything You Need to Know. Diakses pada 21/12/2023, dari https://www.healthline.com/health/urinary-tract-infection-adults
  • Healthline. What Medication Can Treat a Urinary Tract Infection (UTI)? Diakses pada 21/12/2023, dari https://www.healthline.com/health/medicine-for-urinary-tract-infection
  • Mayo Clinic. Urinary tract infection (UTI). Diakses pada 21/12/2023, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/urinary-tract-infection/diagnosis-treatment/drc-20353453
  • Verywell Health. What Are the Most Common Antibiotics for Urinary Tract Infections? Diakses pada 21/12/2023, dari https://www.verywellhealth.com/antibiotics-for-urinary-tract-infections-7551562
  • WebMD. Antibiotics for UTI Treatment. Diakses pada 21/12/2023, dari https://www.webmd.com/a-to-z-guides/what-are-antibiotics-for-uti

Konsultasi Keluhan Anda Bersama Dokter Online. Gratis!

Langsung saja konsultasi online atau reservasi online
di nomor 082122077347 atau dapat mengklik link Konsultasi Gratis. Rahasia Terjamin.

Artikel Terkait